Breaking News
Home / Artikel Cahaya Islam / CIRI SIFAT PENGHUNI SYURGA YANG DITUNJUKAN RASULULLAH.

CIRI SIFAT PENGHUNI SYURGA YANG DITUNJUKAN RASULULLAH.

CIRI SIFAT PENGHUNI SYURGA YANG DITUNJUKAN RASULULLAH.
● “Akan datang kepadamu sekarang seorang lelaki bakal penghuni syurga.” Kenyataan Nabi Muhammad ﷺ itu dengan segera menjadikan rakan-rakan yang berada di masjid itu riuh rendah. Mereka tertanya-tanya siapa penghuni syurga itu.
● Adakah dia salah seorang sahabat yang paling banyak solat atau melakukan puasa? Atau, mereka yang paling banyak sedekah atau mungkin yang sentiasa pergi berjihad?
● Tidak lama kemudian, rakan-rakan melihat seorang lelaki Ansar dengan wajah basah. Air wuduk menitis dari janggutnya. Tangannya membawa sepasang sandal jepit. Tidak ada yang istimewa secara fizikal.
● Rakan-rakan itu juga tertanya-tanya apa alasan yang menjadikan lelaki ini sebagai penghuni syurga. Sudah tentu, itu adalah tahap tinggi yang diinginkan oleh setiap umat Islam, terutama para sahabat Nabi. Mereka semua mahukan jaminan syurga.
● Tinggallah para sahabat, terus dipenuhi dengan rasa ingin tahu. Salah seorang rakan yang sangat ingin tahu, iaitu Abdullah bin Amr bin Ash, mengambil cara untuk mengetahui sendiri.
● Hari ketiga setelah Rasulullah ﷺ mengatakan hal yang sama, Abdullah bermaksud mengikuti lelaki bakal penghuni syurga. Dia juga mengikutinya sehingga dia tiba di rumah lelaki itu. Abdullah memikirkan bagaimana dia dapat mengetahui amalan apa yang mendorong lelaki ini mencapai hak istimewa sebagai bakal penghuni syurga.
● Dia kemudian memberi salam kepada lelaki itu dan bermaksud meminta izin untuk tinggal di rumahnya. Abdullah bermaksud tinggal di sana untuk mengetahui perbuatan penghuni syurga. Dia beralasan, dia bertengkar dengan ayahnya.
● Lelaki tersebut dengan gembira menyambut Abdullah. “Tentu, Sila masuk,” katanya gembira. Oleh itu, Ibn Amr tinggal di rumah lelaki bakal penghuni syurga itu selama tiga hari.
● Selama berada di sana, Abdullah memerhatikan setiap ibadah dan amalan para penghuni syurga yang akan menjadi calon. Pada hari pertama, Abdullah tidak mendapat adanya amalan luar biasa dari lelaki itu. Hari kedua, ibadahnya tetap sama, tidak ada yang istimewa. Sehingga hari terakhir, Abdullah tidak menemui ibadah luar biasa dari lelaki ini.
● Abdullah hanya melihat ibadah lelaki itu dengan menjalankan ibadah wajib sahaja. Tahajudpun hanya sesekali sahaja. Walaupun Abdullah selalu mendengar lelaki itu berzikir dan bertakbir, dia sering terbangun dari tidur. Lelaki itu baru bangun ketika waktu solat subuh.
● Lelaki bakal penghuni syurga itu tidak berpuasa sunnah. Namun, Abdullah juga tidak pernah mendengar lelaki itu bercakap, kecuali kata-kata baik. Tiga hari berlalu tanpa mencari jawapan. Sebenarnya, Abdullah hampir meremehkan amalan penghuni syurga jika dia tidak mendapat jawapan sebelum mengucapkan selamat tinggal.
● Ketika mendapat izin untuk pulang setelah tinggal tiga hari, Abdullah mengakui niatnya untuk mencari kebaikan amalan lelaki itu sehingga dia beruntung menjadi salah seorang penghuni syurga Allah yang dipenuhi dengan semua keredhaan.
● Kepada lelaki itu, Abdullah berkata, “Wahai hamba Allah, sesungguhnya tidak pernah terjadi pertengkaran antara aku dan ayahku. Tujuan aku adalah tinggal di rumah kamu kerana aku ingin mengetahui amalan yang menjadikan kamu bakal penghuni syurga seperti yang dikatakan oleh Nabi. Maksud saya, dengan melihat amalan kamu ,aku akan menirunya sehingga aku dapat menjadi seperti kamu. Tetapi, ternyata kamu tidak terlalu banyak berbuat baik. Benarkah kamu dapat mencapai sesuatu yang dikatakan oleh Nabi sebagai penghuni syurga? ” dia tanya.
● Lelaki itu tersenyum dan menjawab dengan ringan, “saya tidak punya amalan istimewa kecuali semua yang kamu lihat selama tiga hari ini.” Jawapannya tidak memuaskan Abdullah bin Amr.
● Namun, ketika Abdullah melangkah keluar dari rumah, lelaki itu memanggilnya. Dia berkata kepada Abdullah, “Ya, perbuatanku hanyalah yang kamu lihat. Cuma, saya tidak pernah dengki kepada sesiapa, sama ada orang Islam atau orang lain. Saya juga tidak pernah iri hati atau meminta seseorang atas pemberian yang Tuhan berikan kepadanya. ” Mendengar kata-kata ini, Abdullah bin Amr bin Ash kagum. Dia yakin, sifat tidak pernah iri, dengki, dan hasad membuatnya masuk syurga. “
● Semoga kita semua menjadi orang yang bahagia dan sentiasa lapang menerima tetamu yang datang kepada kita, seperti lelaki Ahli syurga ini, dan hati kita terlepas dari perasaan Iri, Dengki dan Hasad kepada sesiapapun saudara seiman ataupun tidak seiman, agar ALLAH jadikan kita seorang Bakal penghuni Syurga-NYA.
آمِــــــــــيْنَ يَا رَبَّ الْعَالَمِــــــــــيْنَ

About mai

Check Also

AMALAN UNTUK BAYI YANG BARU LAHIR

Jangan tinggalkan 3 amalan ini pada bayi yang baru dilahirkan: 1. Bacakan Surah Al-Qadr (Inna …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *