SUNAT-SUNAT DALAM SEMBAHYANG SIRI 14

16. Sunat Duduk & Membaca Tahyat Awal

Bagi sembahyang yang lebih dari dua rakaat maka disunatkan duduk membaca tahyat awal selepas dua kali sujud pada rakat yang kedua.

Hukum duduk dan membaca tahyat awal ini ialah sunat ab’adh yaitu sunat yang berat dan jika terlupa melakukannya maka disunatkan pula sujud sahwi sebelum memberi salam.

Adapun membaca tahyat pada rakaat yang akhir maka yaitu rukun sembahyang yang tidak sah sembahyang jika meninggalkannya.

Lafaz bacaan tahyat ialah :

التَّحِيَّاتُ المُبارَكاتُ الصَّلَواتُ الطَّيِّباتُ لِلَّهِ، السَّلامُ عَلَيْكَ أيُّهَا النَّبيُّ وَرَحْمَةُ اللَّهِ وَبَرَكَاتُهُ، السَّلامُ عَلَيْنا وعلى عِبادِ اللّه الصَّالِحينَ، أشْهَدُ أنْ لا إلهَ إِلاَّ اللَّهُ، وَأشْهَدُ أنَّ مُحَمَّداً رَسُولُ اللَّهِ

Artinya :

“Segala kehurmatan dan keberkatan dan selawat dan kalimah yang baik adalah milik Allah. Selamat sejahtera ke atas engkau wahai Nabi serta rahmat Allah dan juga segala keberkatanNya. Selamat sejahtera juga ke atas kami serta ke atas hamba-hamba Allah yang soleh. Aku bersaksi bahawa tidak ada Tuhan melainkan Allah dan aku bersaksi bahawa Muhammad itu adalah Rasul Allah”.

Lafaz bacaan tahyat di atas adalah riwayat Muslim daripada Ibnu Abbas r.a.

Dan bolih juga membaca tahyat dengan lafaz :

التَّحِيَّاتُ لِلَّهِ وَالصَّلَوَاتُ وَالطَّيِّبَاتُ، السَّلَامُ عَلَيْكَ أَيُّهَا النَّبِيُّ وَرَحْمَةُ اللَّهِ وَبَرَكَاتُهُ، السَّلَامُ عَلَيْنَا وَعَلَى عِبَادِ اللَّهِ الصَّالِحِينَ، أَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ، وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ

Bacaan di atas ialah riwayat Bukhari daripada Ibnu Mas’ud r.a.

Dan sunat berselawat selepas membaca tahyat awal yaitu sekurangnya :

اللَّهم صلِّ عَلَى مُحمَّدٍ

Imam An-Nasaai meriwayatkan sebuah hadith yang berbunyi :

وكان صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يصلي على نفسه في التشهد الأول وغيره

Artinya : “Dan adalah Nabi saw berselawat ke atas dirinya pada tasyahhud awal dan lainnya.”

Dan Ibnu Mas’ud meriwayatkan secara marfu’ :

إذا تشهد أحدكم في الصلاة ؛ فليقل : اللهم صلِّ على محمد

Artinya : “Apabila seorang kamu berada di dalam sembahyang maka bacalah :

اللهم ! صلِّ على محمد

(Hadith Hakim)

Cara duduk ketika membaca tahyat awal yang afdhal ialah duduk iftirasy sebagaimana telah lalu sebutnya yaitu punggung duduk diatas kaki yang kiri manakala tapak kaki yang kanan ditegakkan dengan jari-jarinya dilipat ke arah kiblat.

Diriwayatkan dari Abu Humaid Al-Hamidi r.a. menceritakan keaadaan sembahyang Rasulullah saw dengan katanya :

فإذا جلس في الركعتين جلس على رجله اليسرى، ونصب اليمنى

Artinya : “Maka apabila baginda duduk pada rakaat yang kedua baginda duduk di atas kakinya yang kiri dan menegakkan kaki yang kanan.” (Hadith Bukhari)

Dan keadaan dua tangan pula adalah sama dengan keadaan ketika duduk membaca tahyat akhir yaitu tapak tangan kiri diletakkan dihujung paha yang kiri dalam keadaan segala jari mengadap ke kiblat. Manakala tangan yang kanan dikepalkan segala jari melainkan jari telunjuk dihanjur ke arah kiblat dan diisyaratkan jari telunjuk itu dengan cara mengangkatnya ketika mengucap syahadah.

Jika seorang yang sembahyang tidak duduk iftirasy ketika duduk tahyat awal ini atau ia duduk tawarruk seperti dalam tahyat akhir maka sembahyangnya tidak batal tetapi dia telah meninggalkan perkara yang afdhal.

Demikian juga jika seorang yang duduk membaca tahyat awal tetapi dibacanya seperti bacaan dalam tahyat akhir maka sembahyangnya tidak batal.

Wallahua’lam

KREDIT :fbustazazharidrus(orginal)

Add Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.