SUNAT-SUNAT DALAM SOLAT SIRI 18

20. Doa Di Dalam Tahyat Akhir

Disunatkan ke atas orang yang sembahyang membaca doa ketika duduk tayhat akhir. Tempatnya ialah selepas selesai dari membaca tahyat akhir dan sebelum mengucapkan salam.

Doa ketika ini sangatlah digalakkan kerana Rasulullah saw selalu berdoa dan menyuruh kita supaya berdoa kerana pada masa ini adalah antara saat yang dimustajabkan doa.

Hadith Menyuruh Berdoa Ketika Tasyahud Akhir

Dari Abdullah bin Mas’ud r.a. berkata :

التفت إلينا رسول الله صلى الله عليه وسلم فقال: إذا صلى أحدكم فليقل: التحيات لله والصلوات والطيبات، السلام عليك -أيها النبي- ورحمة الله وبركاته، السلام علينا وعلى عباد الله الصالحين، أشهد أن لا إله إلا الله، وأشهد أن محمداً عبده ورسوله، ثم يتخير من الدعاء أعجبه إليه فيدعو

Artinya : “Telah berpaling kepada kami olih Rasulullah saw lalu bersabda : Apabila sembahyang seorang kamu maka bacalah : 

التحيات لله والصلوات والطيبات، السلام عليك -أيها النبي- ورحمة الله وبركاته، السلام علينا وعلى عباد الله الصالحين، أشهد أن لا إله إلا الله، وأشهد أن محمداً عبده ورسوله

Kemudian pilihlah ia daripada doa yang dia sukai dan berdoa.” (Hadith Bukhari)

Diriwayatkan dari Fadhalah bin ‘Ubaid r.a. katanya Rasulullah saw bersabda :

إِذَا صَلَّى أَحَدُكُمْ فَلْيَبْدَأْ بِتَحْمِيدِ اللَّهِ وَالثَّنَاءِ عَلَيْهِ ، ثُمَّ لَيُصَلِّ عَلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ، ثُمَّ لَيَدْعُ بَعْدُ بِمَا شَاءَ

Artinya : “Apabila sembahyang seorang kamu hendaklah bermula dengan memuji Allah kemudian berselawat ke atas Nabi saw. Kemudian hendaklah dia berdoa selepas itu dengan doa yang dia kehendaki.” (Hadith Tirmizi)

Doa Yang Pernah Di Baca Olih Nabi

Ada banyak doa yang dibaca olih Nabi saw ketika tasyahud akhir dan sebelum salam sebagaimana datang dalam hadith.

Diantaranya ialah :

Doa yang diriwayatkan olih Abu Hurairah r.a. Rasulullah saw bersabda :

إِذَا فَرَغَ أَحَدُكُمْ مِنَ التَّشَهُّدِ الآخِرِ فَلْيَتَعَوَّذْ بِاللَّهِ مِنْ أَرْبَعٍ مِنْ عَذَابِ جَهَنَّمَ وَمِنْ عَذَابِ الْقَبْرِ وَمِنْ فِتْنَةِ الْمَحْيَا وَالْمَمَاتِ وَمِنْ شَرِّ الْمَسِيحِ الدَّجَّالِ

Artinya : “Apabila selesai seorang kamu dari membaca tasyahud akhir maka mintalah perlindungan dengan Allah dari empat perkara yaitu dari azab neraka jahannam dan dari azab kubur dan dari fitnah hidup dan fitnah mati dan dari kejahatan dajjal.” (Hadith Muslim)

Dan diriwayatkan dari Aisyah r.a. katanya :

أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ يَدْعُو فِي الصَّلَاةِ اللَّهُمَّ إِنِّي أَعُوذُ بِكَ مِنْ عَذَابِ الْقَبْرِ وَأَعُوذُ بِكَ مِنْ فِتْنَةِ الْمَسِيحِ الدَّجَّالِ وَأَعُوذُ بِكَ مِنْ فِتْنَةِ الْمَحْيَا وَفِتْنَةِ الْمَمَاتِ اللَّهُمَّ إِنِّي أَعُوذُ بِكَ مِنَ الْمَأْثَمِ وَالْمَغْرَمِ

Artinya : “Sungguhnya Rasulullah saw adalah baginda berdoa didalam sembahyang : Ya Allah sungguhnya aku berlindung dengan Mu dari azab kubur dan aku berlindung dengan Mu dari fitnah dajjal dan aku berlindung dengan Mu dari fitnah hidup dan fitnah mati dan sungguhnya aku berlindung dengan Mu dari segala dosa dan hutang.” (Hadith Bukhari)

Dan diriwayatkan dari Abu bakar As-Siddiq r.a. adalah beliau meminta Rasulullah saw mengajarnya satu doa untuk dibaca di dalam sembahyangnya. Rasulullah saw bersabda bacalah :

اللَّهُمَّ إِنِّي ظَلَمْتُ نَفْسِي ظُلْمًا كَثِيرًا وَلا يَغْفِرُ الذُّنُوبَ إِلا أَنْتَ فَاغْفِرْ لِي مَغْفِرَةً مِنْ عِنْدِكَ وَارْحَمْنِي إِنَّك أَنْتَ الْغَفُورُ الرَّحِيمُ .

Artinya : “ Ya Allah sungguhnya aku menzalimi diriku sendiri akan sebagai zalim yang banyak. Tiada yang mengampuni segala dosa melainkan Engkau. Maka ampunilah bagiku. Kemapunan itu hanya dari sisi Mu. Dan kasihanilah daku. Sungguhnya Engkau sangat pengampun sangat penyayang.” (Hadith Bukhari)

Berdoa Dengan Doa yang Tidak Dibaca Olih Nabi

Doa yang dibaca olih Nabi saw ketika tasyahud sebagaimana hadith-hadith di atas adalah doa yang paling afdhal untuk kita baca.

Walau bagaimana pun harus hukumnya membaca doa yang tidak dibaca olih Nabi saw jika kita kehendaki.

Dan diriwayatkan dari Mihjan bin Adra’ r.a. katanya :

أن رسول الله صلى الله عليه وسلم دَخَلَ الْمَسْجِدَ، فإِذَا رَجُلٌ قَدْ قَضَى صَلَاتَهُ وَهُوَ يَتَشَهَّدُ، فَقَالَ: اللَّهُمَّ إِنِّي أَسْأَلُكَ يَا أَللَّهُ بِأَنَّكَ الْوَاحِدُ الصَّمَدُ، الَّذِي لَمْ يَلِدْ وَلَمْ يُولَدْ وَلَمْ يَكُنْ لَهُ كُفُوًا أَحَدٌ، أَنْ تَغْفِرَ لِي ذُنُوبِي، إِنَّكَ أَنْتَ الْغَفُورُ الرَّحِيمُ، فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم: ((قَدْ غُفِرَ لَهُ))، ثَلَاثًا.

Artinya : “Sungguhnya Rasulullah saw masuk ke dalam masjid maka tiba-tiba ada seorang lelaki yang sedang sembahyang membaca tasyahud dan berdoa : “Ya Allah Sungguhnya aku bermohon kepada Mu ya Allah dengan bahawa Engkau yang esa tumpuan segala makhluk yang tidak beranak dan tidak diperanakkan dan tidak ada satu pun sebanding dengan Mu bahawa Engkau ampunilah segala dosaku. Engkaulah yang amat pengampun dan amat kasih sayang.”
Maka Rasulullah saw bersabda sebanyak tiga kali : Sungguh telah diampunkan baginya.” (Hadith riwayat Abu Daud, Nasaai, Ahmad, Hakim & Tabarani)

Dalam hadith di atas Nabi saw memuji doa yang dibaca olih seorang lelaki menunjukkan harus membaca doa yang tidak dibaca olih Nabi saw.

Abu Said Al-Khudri r.a. berkata Rasulullah saw bersabda :

مَا مِنْ مُسْلِمٍ يَدْعُو بِدَعْوَةٍ لَيْسَ فِيهَا إِثْمٌ وَلاَ قَطِيعَةُ رَحِمٍ، إِلاَّ أَعْطَاهُ اللهُ بِهَا إِحْدَى ثَلاَثٍ: إِمَّا أَنْ تُعَجَّلَ لَهُ دَعْوَتُهُ، وَإِمَّا أَنْ يَدَّخِرَهَا لَهُ فِي الآخِرَةِ، وَإِمَّا أَنْ يَصْرِفَ عَنْهُ مِنَ السُّوءِ مِثْلَهَا قَالُوا: إِذاً نُكْثِرُ؟ قَالَ: اللهُ أَكْثَرُ

Artinya : “Tidak ada seorang Islam yang berdoa dengan suatu doa yang tidak ada padanya dosa dan tidak memutuskan silaturahim melainkan Allah akan memberinya dengan salah satu dari tiga perkara : Samada Allah segera memberi apa yang ia minta atau Allah menangguhkan baginya diakhirat nanti atau Allah memalingkan darinya perkara yang buruk seumpamanya.
Jawab para sahabat : Kalau begitu kami akan memperbanyakkan (meminta doa). Lau Rasulullah saw bersabda : Maka Allah pun akan memperbanyakkan (memberi). (Hadith Ahmad)

Sayugianya bagi kita semua tidak meninggalkan berdoa pada ketika selesai dari membaca tasyhahud akhir sebelum memberi salam ini. Berdoalah sekalipun dengan doa yang pendek kerana besar fadhilatnya dan sangat mustajab saatnya istimewa pula Rasulullah saw sendiri pun sentiasa berdoa pada waktu ini.

c&p :https://www.facebook.com/Ustaz.Azhar.Idrus.Original/?tn-str=k%2AF

Add Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.